Punya Aturan Lebih Ketat dari Korut, Negara Ini Larang Warga Punya Mobil Hitam! Alasannya Konyol

Aturan yang ditetapkan di negara ini lebih ketat ketimbang Korea Utara. Malahan kini ada larangan warga untuk tidak mengendarai mobil warna hitam.

Punya Aturan Lebih Ketat dari Korut, Negara Ini Larang Warga Punya Mobil Hitam! Alasannya Konyol
PEXELS.COM/Torsten Dettlaff
ILUSTRASI Mobil hitam 

Pemilik mobil berwarna gelap yang terkena razia kemudian harus mengecat ulang mobil mereka dengan warna putih atau perak.

Sang presiden, memang dikenal penggemar warna putih.

Istana kepresidenan juga didominasi warna putih bahkan dia bepergian dengan menggunakan limusin putih.

Ashgabat, ibu kota Turkmenistan, dikenal dengann nama "Kota Marmer Putih."

Kota ini memegang rekor dunia sebagai tempat yang memiliki gedung berbahan marmer putih terbanyak di dunia.

Namun, kegemaran sang presiden akan warna putih menjadi beban bagi rakyat khususnya pemilik mobil berwarna hitam.

Sebab, mereka harus mengeluarkan uang yang tak sedikit untuk mengecat ulang mobil agar memiliki warga putih terang seperti kesukaan presiden.

Seorang warga setempat kepada Radio Free Europe mengatakan dia harus mengeluarkan uang 7.000 manat atau hampir Rp 27 juta untuk mengecat ulang mobilnya.

Uang sebesar itu amat banyak bagi sebagian besar warga Turkmenistan yang memiliki pendapatan rata-rata Rp 4,5 juta per bulan.

"Gaji saya hanya 1.000 manat (Rp 3,8 juta), jadi meski saya tak menggunakan uang saya, maka saya tetap akan menghabiskan sebagian besar pendapatan tahunan hanya untuk mengecat ulang mobil," kata pria yang tak ingin disebutkan namanya itu.

Dua tahun lalu, Turkmenistan bahkan melarang impor mobil berwarna hitam.

Demikian dilaporkan kantor berita Ria Novosti.

Berita ini sudah dimuat di Kompas.com dengan judul Presiden Turkmenistan Larang Mobil Berwarna Hitam di Ibu Kota

Ikuti kami di
Editor: Sri Juliati
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About us
Help