Home »

News

Tugu Nama di Gunung Bromo 'Panen' Kritik, Fotografer Senior Arbain Rambey Angkat Bicara

Beberapa waktu terakhir, media sosial ramai dengan perbincangan netizen mengenai pembangunan tugu nama di kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.

Tugu Nama di Gunung Bromo 'Panen' Kritik, Fotografer Senior Arbain Rambey Angkat Bicara
Dok. Masyarakat Fotografi Indonesia
Sahabat Bromo dan Masyarakat Fotografi Indonesia atas tindakan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, yang telah membangun tugu besar di Laut Pasir dan Padang Savana Gunung Bromo, Jawa Timur. 

Laporan Wartawan TribunTravel.com, Sinta Agustina

TRIBUNTRAVEL.COM - Beberapa waktu terakhir ini, media sosial ramai dengan perbincangan netizen mengenai pembangunan tugu nama di kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS).

Tugu tersebut berisi nama bertuliskan The Sea of Sand dan Bukit Teletubbies yang ditempatkan masing-masing di lautan pasir dan sabana Bromo.

Melansir dari Kompas.com, tugu nama dibangun Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BBTNBTS) dengan alasan meningkatkan pelayanan wisatawan yang telah membayar tiket masuk dengan kenaikan tarif yang berlipat.

Bukannya mendapat dampak positif, tugu nama tersebut justru menimbulkan komenter negatif dari berbagai kalangan.

Sebuah jeep melaju di kawasan Pasir Berbisik, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Rabu (1/3/2017).
Sebuah jeep melaju di kawasan Pasir Berbisik, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Rabu (1/3/2017). (Tribun Travel/Sinta Agustina)

Protes pun muncul melalui surat terbuka yang beredar di aplikasi pesan instan Whatsapp, Jumat (13/10/2017).

Surat terbuka tentang pembangunan tugu ditujukan kepada Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya, dan Menteri Pariwisata, Arief Yahya.

Dalam surat terbukanya, Sigit Pramono, Ketua Dewan Pembina Masyarakat Fotografi Indonesia menjelaskan alasannya menolak keras adanya tugu nama di Gunung Bromo.

Menurutnya, Gunung Bromo merupakan salah satu dari sepuluh destinasi prioritas tujuan pariwisata yang telah ditetapkan Pemerintah.

"Sudah sepatutnya pihak pengelola Bromo saat ini yaitu Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, mampu mengelolanya dengan standar pengelolaan taman nasional yang benar, berstandar internasional," kata Sigit dalam surat terbuka.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Sinta Agustina
Editor: Sinta Agustina
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About us
Help